2nd opinion

Sabtu kemaren akhirnya kevin gue bawa lagi ke dokter lain buat nanya pendapat lagi sekalian ngeyakinin aja.

Gue nyoba dokternya temen gue, dr Victor. Dr Victor juga praktek di siloam, cuma kemaren ini gue dateng ke rumahnya yang di puri indah. Disana dipisahin jam datengnya antara anak yang sakit dengan anak yang mau imunisasi aja. Karena kevin dikategorikan anak yang “sakit” jadi dapetnya pagi jam 10.15. Kalo untuk yang imunisasi diatas jam 14.00.

Begitu masuk, dokternya ternyata udah agak2 tua juga, cuma dari kesan pertama sepertinya sih orangnya sabar dan baik.

Dokter ini minta diceritain kronologisnya sampe si suster di-judge kena tbc. Sayangnya gue gak bawa hasil rontgen dan tes darah si suster, karena gue pikir kan gue mau periksa dan fokusnya ke kevin. Dia bilang harus yakin dulu kalo susternya ini 100% tbc, dia mau liat hasil rontgennya, atau dia bilang si suster ini harus dibawa ke dokter yang benar2 specialis paru2. Kemaren ini emang gue bawa si suster ke dokter internis, soalnya dokter parunya praktek pagi, sedangkan gue datengnya sore. Trus dia rekomen ke dokter Handoko di Siloam, katanya beliau ini udah senior dan ahli di bidangnya.

Kalau sudah pasti si suster ini 100% tbc baru dia berani ngambil tindakan buat kevin. Tapi kemaren ini dia juga udah nanya apa kevin udah dites mantoux, gue bilang udah dan hasilnya negatif. Trus gue juga kasih liat obat2 yang dikasih dokter kevin yang sebelumnya. Sebelumnya kevin dikasih 2 macem puyer, yang satu namanya inh, satu lagi rifampisin. Trus dikasih vitamin curliv, sama becombion.

Sebelum comment ke obat, dokternya ngejelasin dulu masalah tbc dari hasil test mantoux ini.

– Hasil mantoux (-)
Kalo hasil mantoux (-) tetapi ada kontak (+) maksudnya pernah kontak dengan penderita tbc, si anak harus dikasih obat pencegahan.
Kalo hasil mantoux (-) tidak terkena tbc, berarti gak perlu minum obat.

– Hasil mantoux (+)
Kalo hasil mantoux (+), si anak perlu dirontgen dulu untuk memastikan apakah tbc ato enggak.
Kalo dari hasil rontgennya (+), maka si anak perlu pengobatan karena sudah terkena virus tbc.
Tetapi kalo dari hasil rontgennya (-), si anak cukup diberi obat pencegahan saja.

Kalo diliat, kevin berarti masuk ke kategori hasil test mantoux (-), tetapi kontak (+), berarti harus minum obat untuk pencegahan selama si suster masih berobat.

Nah, obat untuk pencegahannya ini cukup inh saja, kalo pengobatan baru dikasih rifampisin.
Trus dokternya bilang, lah si kevin kan hasil test mantouxnya negatif kenapa perlu dikasih rifampisin? Rifampisin itu untuk pengobatan, memangnya kevin udah kena tbc? Kan enggak, jadi menurut dia cukup dengan inh-nya saja dan vitamin2 lain.

Dokternya bilang, harus yakinin dulu si susternya ini, apa dia benar2 kena, karena kalo benar kena kevin harus minum obat inh ini selama si suster juga berobat. Yah, menurut dokter ini idealnya si suster dijauhkan dulu dari kevin.

Kalo denger penjelasan dokter Viktor ini buat gue sih make sense. Dan gue berniat untuk ngikutin dia terus. Tapi banyak juga yang nganjurin buat bawa kevin ke dr. marsenno ya? Nanti gue coba juga deh.

Trus senin kemaren juga gue nganterin si suster ini ke dr Handoko di siloam. Intinya, setelah dilihat hasi rontgen, tes darah, trus gejala2nya, dr Handoko meyakinkan bahwa si suster 100% kena tbc. Dan dia berpendapat bahwa suster gue udah gak bisa megang anak gue lagi. Dia bilang lebih baik suster gue istirahat dulu, nanti kalo sudah sembuh baru bisa balik lagi.

Dari hari sabtu kemaren, gue minjem maidnya mertua gue buat jagain kevin. Gue juga udah nyuruh si suster ngajar2in ke maid ini. Maid ini dulunya juga yang ngasuh hubby dari umur 7 tahunan. So far sih bisa ngikutin maunya kevin, karena kan sebelumnya juga dia juga suka bolak balik rumah gue n rumah mertua gue, jadi ya udah ngerti dikit2 deh.

Kemaren gue n hubby udah ngomong ke suster gue kalo dia harus ngurangin untuk gendong2 ato deket2 kevin, untuk kebaikan kevin juga. Dia sih ngerti, cuma kemaren kata maidnya suster sempet nangis karena udah gak boleh deket2 kevin lagi.

Saat ini gue coba untuk pake maid mertua gue dulu buat jagain kevin sambil si suster ngawasin juga dari jauh. Nanti kalo udah lebih settle baru gue lepas pelan2. Ya, mudah2an abis lebaran nanti gue bisa dapet suster baru lagi buat kevin yang setara atau bahkan lebih bagus dari suster gue yang ini ya..

8 Comments

Filed under Kevin, my life, suster

8 responses to “2nd opinion

  1. Ferlin

    emang kadang second opinion itu perlu ya hun, walopun kadang kebanyakan pendapat beda2 bikin pusing, tapi ada bagusnya jg kan kalo ternyata kevin ga perlu konsumsi obat terlalu banyak.

    semoga semua berakhir dengan baik2 aja yah.
    semoga cepet dapet nanny baru buat kevin yg langsung cocok dan juga sayang sama kevin yaa..

  2. hunny

    ferlin : iya fer, gak ada salahnya dengerin pendapat “orang2 pintar”, semua juga demi kebaikan.
    He eh, deh, moga2 cepet dapet yang bagus n betah deh.

  3. lenny

    hi han sorry baru baca postingan elo..terakhir da lama ga walk ke blog elo..
    semoga bisa dapet BS yang oke lagi yaa…uda coba telp yayasan BS gue??

  4. hunny

    lenny : gpp len, gue da nyoba yayasan yang lo kasih, kosong juga len, dimana2 pada kosong nanggung sih udah mau lebaran. Paling nanti nyari lagi abis lebaran, ya mudah2an dapet yang cocok deh, thanks ya len😛

  5. mamana clo

    mudah-mudahan segera diberikan jalan keluar yang terbaik untuk kebaikan semua ya..

  6. hunny

    mamana clo : Amin…

  7. Ariany

    gua jadi parno han.. soalnya gua sendiri juga dari abis lahirin Marv dulu tuh sering batuk2 melulu.. sampe sekarang sih agak2 jarang, tapi ya kadang kalo malem tuh bisa batuk2 spt tersedak debu gitu..
    kayanya gua mesti periksa nih..😦

    bole tau suster elo dulu periksa apa aja? itu di lab komersil kaya Prodia bisa kan ya? ato harus ke RS segala? trus berapa tabung darah yang harus diambil tuh? dan rontgen juga ya..?

    semoga deh gak ada apa2 ama gua … gua gak bisa kalo gak deket2 ama Marv huaa…😦

  8. hunny

    ariany : jangan parno dulu bu, batuk bukan berarti tbc lo, cuma gak ada salahnya ke dokter n rontgen si, gue sendiri sekarang rada2 curiga kalo tiap kali ada orang batuk deket2 gue😛

    dulu si gue bawa dia ke dokter dulu jadi tau yang mau diperiksa apa aja, trus disuruh rontgen torax sm periksa darah (kalo ini mesti tau apa yang diperiksa pake surat pengantar dokter).

    kalo untuk rontgen aja si bisa langsung ke prodia or bio medika gitu2, bilang aja mau rontgen torax, cuma kalo tes darah gue gak tau apa aja yang mesti diperiksa.

    jangan sampe harus jauh dari anak deh ry, gak kuaaatt, dulu aja waktu gue cacar rasanya gimanaaa gitu gak boleh megang2 kevin :((

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s