Prolog : ibu yang tolol atau ibu yang sok bijaksana

Saat ini gue lagi pusing banget nih, kayanya bulan ini banyak banget masalah yang dateng, baru selesai masalah nyokap gue, sekarang ada masalah baru lagi.

Ceritanya dimulai dari beberapa bulan yang lalu suster gue kalo pagi2 suka batuk2, kalo gue denger si emang gak parah2 banget, waktu gue tanya dia bilang iya batuk cuma kalo pagi aja, kalo uda siang ato malem uda gak batuk lagi. Pertamanya gue pikir mungkin mau sakit, jadi gue kasih obat batuk. Udah seminggu gue kasih obat gue tanya lagi dia bilang masih belom sembuh, gue coba ganti merk yang lain dia bilang uda mendingan.

Cuma gak berapa lama gue denger2 kalo pagi2 dia batuk lagi, ya gue tanya dia lagi dong. Emangnya masih batuk? Suster gue bilang masih dikit2, trus dia bilang apa mungkin batuknya gara2 debu ya ( karena sebelah rumah gue emang lagi ngebangun rumah), atau gara2 obat nyamuk bakar? Gue bilang bisa jadi, cuma waktu itu gue gak curiga sama sekali.

Sampe akhirnya sekitar 3 minggu yang lalu suster gue bilang dadanya suka sakit. Dia minta dirontgen. Gue bilang mendingan kita ke dokter dulu, biar dokternya tau yang mau dirontgen apa aja sekalian minta suratnya. Akhirnya gue ngajak dia ke dokter, dokternya bilang coba minum obat yang dia kasih dulu selama 2 minggu kalo masih batuk2 juga coba dirontgen, dokternya uda kasih surat pengantarnya. Sebelum ke dokter ini gue juga pernah ngajak si suster ke klinik deket rumah, cuma kata dokternya itu karena maagnya parah jadi naik ke atas (agak2 gak make sense juga sih ya ?@#)

Setelah 2 minggu batuknya masih gak ilang, cuma dadanya uda enggak sakit lagi. Mestinya minggu lalu gue harus bawa dia rontgen, cuma karena gue masih ngurusin nyokap gue jadi gue titip ke mertua gue yang nganterin. Dan senin pagi kemaren ini akhirnya mertua gue nganterin si suster rontgen di bio medika. Hasilnya baru selesai sorenya. Hari senin itu gue sampe malem di rs jagain nyokap gue, jadi gue titip hubby yang ambil hasilnya. Begitu keluar hasilnya, hubby langsung sms omnya yang dokter untuk baca hasil rontgennya.

Gak lama gue ditelpon hubby, dia cerita kalo omnya uda bales smsnya dan katanya kemungkinan besar suster gue kena tbc. Langsung lemes gue dengernya. Dalam pikiran gue uda kepikiran mau langsung pecat si suster dan nyari suster baru lagi. Gue langsung buru2 pulang ke rumah. Sampe dirumah si suster langsung gue suruh pake masker dan gak boleh dilepas. Gue bilang sama dia kalo kamu sayang sama kevin kamu juga gak boleh terlalu deket lagi sama kevin takut kevinnya kena, trus juga gak boleh batuk deket2 kevin, etc… Intinya, masker harus selalu dipake dan tiap hari mesti ganti n gak boleh dibuang sembarangan, jaga kebersihan, setiap mau megang kevin ato makanan kevin harus cuci tangan dulu, minum obat gak boleh lupa, bla bla bla…

Di rumah hubby bilang kalo besok dia mau cuti 1/2 hari buat nganterin suster ke dokter paru or internis. Akhirnya siang2 mereka pergi ke rs puri indah, karena dokter specialis parunya praktek cuma pagi jadi mereka ke dokter internis. Dokternya langsung suru cek darah dll. Begitu hasilnya keluar ternyata suster gue positif kena tbc dan tingkat kronisnya (terkenanya) uda lumayan lama. Duh, mau nangis rasanya gue denger hasilnya.
Saat itu suster ngomong ke gue, kalo gue mau nyari suster baru gak papa, terus kalo gue mau dia bersedia ngajarin suster barunya itu sampe bisa baru dia pulang. Gue sih bilang iya.

Hari selasa dan rabu itu gue bener2 gak konsen kerja, dari pagi sampe sore kalo ada waktu gue telpon terus buat nyari suster di yayasan. Mana tanggal2 segini gue lagi sibuk ngurusin gaji karyawan lagi, pusing banget deh. Dari 10 yayasan yang gue telpon, 10-10 nya kosong, gue telpon 20 yayasan, ada 1 yayasan yang ada stock cuma begitu hubby gue interview orangnya dia bilang dia udah gak kuat gendong anak kecil. Cape gak tuh? Akhirnya gak jadi ambil, bilangnya uda pengalaman di singapore bla bla, udah minta gajinya gede trus by admnya juga sejuta, gila gak tuh?

Rabunya gue coba telpon beberapa yayasan lagi, sampe yayasan yang gue gak kenal pun gue telpon semua pada bilang kosong sampe ada 1 yayasan yang ada stock 2 suster. Yang satu ibunya bilang udah senior, yang satu lagi junior. Dia prefer yang senior karena gue minta suster yang udah pengalaman n emang bisa kerja. Ibu yayasannya gak ngasih detail ciri2 suster ini. Kalo gue nanya uda menikah blom bu? dijawabnya cuma udah titik. Gue tanya umurnya berapa, ya dijawab seadanya gitu. Beda sama yayasan gue ngambil suster yang dulu, malah dia yang ngasih tau ciri2 orangnya begini begini, kalo ini ngejawab seadanya aja. Gue bilang gue tanya ke hubby dulu ya, ibunya bilang boleh, asal jangan lewat dari jam 10 karena kalo lewat jam 10 gak kasih kabar mau dikasih ke orang lain katanya.

Gue langsung suru hubby interview orangnya, gue bilang gue prefer yang senior. Pas hubby gue telpon kesana ibunya bilang kalo mau ngomong langsung telp 15 menit lagi soalnya ada di atas. Ok, akhirnya 30 menit kemudian hubby nelpon kesana lagi. Pas interview hubby nanya2 alesan kenapa dia keluar, sebelomnya kerja dimana, ngasuh dari umur berapa sampe berapa, ya… pertanyaan standard lah, tapi begitu hubby nanya biasanya kerjaan kamu itu apa aja? dianya langsung cengengesan trus ketawa, hubby gue nanya lagi terus dijawabnya “ya gitu deh” ?#$@. Begitu diceritain langsung ragu2 gue, cuma gue bilang take dulu deh sambil kalo ada nyari yang laen lagi. Akhirnya ibu yayasannya bilang boleh take dulu, jadi gak langsung dianter kerumah gue karena susternya juga lagi batuk pilek katanya, hubby bilang nganternya nanti aja kalo udah sembuh tapi sementara kita take dulu.

Hari rabu kemaren gue ngajak kevin ke dokter untuk periksa apa dia uda kena ato gak. Pertamanya gue ceritain tentang si suster gue ini. Setelah itu dokternya bilang ok kita mesti periksa kevin sekarang, kevinnya harus di mantoux dan test darah untuk tau kevin kena ato gaknya. Mantoux itu disuntik di tangannya kevin (di kulit bagian atas), gue gak tega ngeliatnya, kevin sampe nangis jerit2. Kalo inget ini gue pengen langsung pecat itu suster. Selesai dimantoux kevin gue suru bawa keluar sama suster gue, trus gue konsultasi sama dokternya. Setelah itu kevin diambil darah di lab, saat ambil darah kevin lagi tidur, mungkin karena emang udah jam tidurnya ato karena uda kecapean gara2 nangis pas dimantoux tadi. Jadi pas ditusuk di jarinya kevin cuma melek sedikit trus tidur lagi. Pas gue keluar dari ruangan lab, gue liat suster agak nangis ngeliat kevin. Ya sedih lah…

Hasil konsultasi gue sama dokternya :

Gue bilang gimana dok, saya mesti ganti suster gak, kan bahaya kalo deket2 sama kevin? Mana sekarang uda mau lebaran lagi, susah nyari suster baru. Dokternya kevin bilang, sebenernya tbc gak perlu ditakutin karena uda ada obatnya, yang penting uda ketauan penyakitnya dan udah minum obatnya dengan teratur ya gak masalah asal harus pake masker dan jaga kebersihan. Yang penting kita harus langsung protect kevinnya, makanya kena enggak kena kevin harus dikasih inh… yang gue baca2 dari internet inh ini harus dikasih minimal 3 bulan, kasian banget si kevin.

Trus dokternya nanya ke gue, suster ini uda berapa lama kerjanya, gue bilang dari kevin lahir sampe sekarang. Trus dokternya nanya lagi, sayang gak sama kevin? gue bilang iya sayang sama kevin. Dokternya bilang, kalo menurut dia lebih baik keep aja dulu, daripada nyari yang baru nanti macem2 trus nanti gak keurus, lagipula gak wise menurut dia kalo langsung pecat begitu aja, istilahnya mematikan mata pencaharian orang. Misalnya suster dipecat n pulang kampung, trus dia dapet duit darimana untuk berobatnya? yang ada malah dia gak berobat ya gak sembuh2 penyakitnya. Kita percaya aja sama yang diAtas, semua ada jalannya, walopun gak enak.

Mertua gue yang ikut nganterin trus bilang ke dokternya, kalo menurut dokter paru2nya lebih baik diganti aja. Trus dokternya ngomong lagi, ya saya disini bicara sebagai dokter anak, dokternya kevin, kalo menurut saya gak perlu diganti, ya untuk sementara boleh dijauhkan dulu saja cuma gak perlu dipecat. Ya okelah, kalo memang mau diganti mungkin nanti setelah lebaran, kan jadi bisa ada pilihan suster, jangan asal pilih suster. Ya, gue pikir ada benernya juga sih omongan dokter ini kalo diliat dari segi kemanusiaan, gue sebenernya juga gak tega kalo dia gue berhentiin karena gue uda percaya sama dia. Cuma disisi lain gue juga pengen jauhin dia dari kevin.

Diantara 10 orang yang gue mintain pendapat pasti 9 diantaranya bilang kalo suster gue mesti dipecat. Cuma 1 yang ngomong, pikir2 dulu deh.

Gue lagi dilema berat, kalo orang yang ngerti gimana susahnya nyari suster ato orang yang pas buat jaga anaknya mungkin bisa ngerti gimana perasaan gue. Gue sedih banget karena disaat gue butuh orang yang gue percaya untuk jagain kevin malah orang itu sekarang juga lagi sakit, ya.. nyokap gue sendiri.

Kemaren gue sempet ngomong ke hubby gimana kalo gue cuti panjang untuk sementara, its’ ok kalo gak digaji, yang penting nanti setelah lebaran kalo gue uda dapet suster yang cocok baru gue masuk kerja lagi. Tapi hubby gak setuju, katanya biar nanti dijaga sama nyokapnya n maid nyokapnya. Tapi terus terang, gue gak gitu percaya sama mereka. Karena satu dan lain hal gue gak bisa jelasin alesan gak percayanya gue ke mereka disini. Kalo uda begini gue jadi mikir perlunya password buat blog gue biar kalo ada yang baca gak berasa tersinggung.

Pusing gue, confussed berat…


to be continued… ibu yang tolol atau ibu yang sok bijaksana

(Thursday, August 28, 2008)

Leave a comment

Filed under Kevin, my life, suster

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s